id
Pengmas

Category

Meraki Bentala | Bakti UI Menuju Indonesia Emas 2045 📅 6-10 November 2023 📍Perpustakaan UI, Kampus UI Depok Jawa Barat Adapun beragam rangkaian kegiatan selama sepekan yang bisa dihadiri gratis oleh warga UI, yaitu: -Talk Show -Fun Science -Kirab Budaya -Pemeran Budaya -Bazar UMKM Depok -Pertunjukan Seni Budaya -Ekspose Hasil Pengmas UI -Simposium Internasional -Pameran Produk Pengmas UI -Pemeriksaan Kesehatan Umum dan Gigi Mulut ——- Link Pendaftaran Talkshow Festival: https://bit.ly/KonfirmasiKehadiranFestivalPPMUI2023
  Depok-Rossi Imam Prasojo, mahasiswa program studi (prodi) Manajemen Bisnis Pariwisata, Program Pendidikan Vokasi, Universitas Indonesia (UI), berhasil meraih Juara 1 (Gold Medal) dan Special Award: Best Project pada kompetisi Indonesian International Invention Expo (IIIEX) 2023. Prestasi tersebut diraihnya setelah berhasil menciptakan inovasi obat kumur yang diformulasikan dari ekstrak daun jambu biji dan daun sirih guna mencegah perkembangan plak pada gigi. Nama produk Gua-Tell Mouthwash tersebut merupakan singkatan dari bahan dasarnya, yaitu GUA dari ‘guava’ (jambu biji) dan TEL dari ‘betell’ (sirih). Bahan-bahan tersebut dipilih untuk dimanfaatkan sebagai obat kumur karena belum banyak orang yang mengetahui manfaat kedua bahan tersebut. (Foto: Produk Gua-Tell Mouthwash yang dikembangkan mahasiswa Vokasi UI) Setelah diteliti, daun jambu biji dan daun sirih memiliki kandungan fitokimia yang tinggi, kaya akan antioksidan, antibakteri, serta aman dikonsumsi. Selain mencegah berkembangnya plak pada gigi, obat kumur tersebut juga memiliki fungsi lain, yakni untuk menghilangkan bau mulut, seriawan, dan masalah mulut lainnya. Prestasi yang diraih pada akhir Agustus 2023 itu merupakan buah dari hasil kolaborasi Rossi dengan empat mahasiswa lainnya dari perguruan tinggi yang berbeda, yakni Salsabila Fathiya dan Nova Wafrina Daru (Universitas Sultan Agung Semarang), Dheandra (Universitas Gadjah Mada), serta Elizabeth Frsica (Universitas Brawijaya). Keikutsertaan Rossi dalam kompetisi dan proyek pembuatan obat kumur tersebut telah dimulai bersama keempat rekannya sejak duduk di bangku SMA. Ia mengatakan, “Sejak SMA, kami sering berkolaborasi dan beberapa kali mengikuti kompetisi di bidang sains seperti ini. Saya yakin bahwa meskipun keilmuan kami beragam, tetapi tidak menyurutkan semangat untuk terus berkembang dan bekerja sama menciptakan suatu hal yang berguna bagi masyarakat.” Rossi dan rekannya berhasil mendapatkan medali emas setelah berkompetisi secara nasional dengan lebih dari 85 tim dari berbagai institusi di Indonesia. Rangkaian kegiatan yang diselenggarakan oleh Indonesian Youth Science Association (IYSA) di Politeknik Negeri Semarang tersebut terdiri atas pameran produk, penjurian, inventor talk, dan awarding. (Foto: Rossi dan rekannya saat menerima penghargaan untuk produk Gua-Tell Mouthwash yang mereka kembangkan) Produk Gua-Tell Mouthwash telah mendapatkan hak paten dari Kementerian Hukum dan HAM sejak Oktober 2022. Peran Rossi dalam pembuatan produk tersebut adalah menentukan formula dari ekstraksi bahannya, misalnya jumlah pembuatan sampel dan perbandingannya. Sementara pembuatan ekstraksi, uji lab, dan pengajuan hak paten dilakukan bersama. Direktur Program Pendidikan Vokasi UI, Padang Wicaksono, S.E., Ph.D, memberikan apresiasi terhadap prestasi yang diraih oleh Rossi. Ia mengatakan, “Prestasi yang didapatkan Rossi di bidang sains menunjukkan bahwa mahasiswa Vokasi UI juga dapat bersaing secara keilmuan teoretis. Selain itu, kolaborasi dengan mahasiswa dari universitas lain juga menciptakan hubungan yang baik antarinstitusi dan dapat memperluas kesempatan mereka untuk saling berjejaring.”  
    Makara Merah Bina Desa merupakan program kerja community service yang diselenggarakan oleh Departemen Pengabdian Masyarakat BEM FH UI 2023. Kegiatan ini dilaksana kan pada Jumat, 11 Agustus 2023 sampai dengan Minggu, 13 Agustus 2023 di Desa Cangkring, Indramayu.             Sebanyak 35 Mahasiswa FH UI melakukan kegiatan pengabdian yang...
Read More
Kajian awal Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan pada 2020 mencatat bahwa pada tahun 2019, konsumsi minyak goreng sawit nasional mencapai 16,2 juta kilo liter (KL). Dari angka tersebut rata- rata minyak jelantah yang dihasilkan berada pada kisaran 40-60 persen atau berada di kisaran 6,46 – 9,72 juta KL. Limbah minyak jelantah, yang termasuk ke dalam kategori limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun), dapat mengakibatkan pencemaran air dan tanah sehingga memicu kerusakan pada ekosistem. Minyak jelantah yang dibuang sembarangan memberikan risiko meningkatnya kadar Chemical Oxygen Demand (COD) dan Biological Oxygen Demand (BOD) di perairan. Hal ini menyebabkan tertutupnya permukaan air dengan lapisan minyak. Akibatnya, sinar matahari tidak dapat masuk ke perairan yang mendorong matinya biota dalam perairan. Salah satu cara mengurangi pembuangan minyak jelantah yang dapat mencemari lingkungan dan mengganggu ekosistem adalah dengan mengolahnya kembali. Jika dimanfaatkan dengan baik, minyak jelantah memiliki nilai pasar yang cukup tinggi karena dapat digunakan untuk membuat produk bernilai jual seperti pupuk tanaman, sabun, bahan bakar lampu minyak, kosmetik, pelumas alat rumah tangga, dan makanan hewan. (Foto: Yulial saat memaparkan materi tentang pemanfaatan limbah minyak jelantah) Program Pendidikan Vokasi, Universitas Indonesia (UI) melakukan aksi pengabdian masyarakat (pengmas) untuk mengajak warga di Kelurahan Sunter Agung, Jakarta Utara lebih bijak dalam mengelola minyak jelantah. Kegiatan yang berlangsung pada 26 Agustus 2023 tersebut bertajuk “Edukasi Membahas Pemanfaatan Limbah Minyak Jelantah dalam Meningkatkan Perekonomian Masyarakat” dan membahas pemanfaatan minyak jelantah yang dapat digunakan kembali menjadi berbagai produk. Tim pengabdi diketuai oleh dosen program studi (prodi) Administrasi Asuransi dan Aktuaria UI, Yulial Hikmah, S.Si., M.Si., dan beranggotakan Dr. Fia Fridayanti Adam, M.Si.; Radityo Kusumo Santoso, S.I.A., M.M.; serta lima orang mahasiswa. Menurut Yulial Hikmah, “Kegiatan pengmas ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran ibu rumah tangga (mengenai) pentingnya pemanfaatan limbah minyak jelantah secara efektif dan membantu mereka mengonversikan limbah minyak jelantah menjadi suatu laba bagi perekonomian masyarakat. Kami berharap adanya kegiatan ini dapat menyelesaikan permasalahan pokok dari kebutuhan rumah tangga dengan baik dan tepat.” Dukungan terhadap kegiatan pengmas tersebut turut dilayangkan Direktur Program Pendidikan Vokasi UI, Padang Wicaksono, S.E., Ph.D. Ia mengatakan, “Kegiatan pengmas yang dilakukan dosen dan mahasiswa Vokasi UI tersebut diharapkan dapat memberikan dampak besar kepada ibu rumah tangga supaya mengelola minyak jelantah guna meningkatkan perekonomian rumah tangga.” Kegiatan pengmas diikuti lebih dari tiga puluh peserta yang terdiri atas ibu rumah tangga yang memiliki permasalahan terkait limbah minyak jelantah. Dengan mengikuti kegiatan tersebut, para ibu rumah tangga dibekali pengetahuan untuk meningkatkan pendapatan keluarga melalui pemanfaatan minyak jelantah tersebut.Jika ditinjau dari segi ekonomi, pemanfaatan minyak jelantah tersebut dapat menghasilkan pendapatan yang cukup tinggi. Hal tersebut disebabkan karena biaya yang digunakan tidak terlalu tinggi tetapi hasilnya dapat menjadi barang yang memiliki nilai jual. Melalui pemanfaatan teknologi, mereka juga dapat memasarkan barang hasil pemanfaatan minyak jelantah tersebut melalui media sosial. Tini (54), salah seorang peserta pengmas, mengungkapkan rasa terima kasihnya terhadap kegiatan pengmas yang diselenggarakan Vokasi UI. “Kegiatan ini sangat berkesan karena membantu kami sebagai ibu rumah tangga untuk mengatasi permasalahan minyak jelantah. Selain itu, kami menjadi lebih peduli terhadap lingkungan, terutama di sekitar kami,” ujar Tini.
DENPASAR, 23 September 2023 - Kota Denpasar, Bali, menjadi pusat perhatian selama seminggu penuh saat puluhan warga dan tim pengabdian masyarakat dari berbagai fakultas universitas bergabung dalam kegiatan pengabdian masyarakat bertema "Beyond Equality: Membangun Keterlibatan Aktif Masyarakat untuk Inklusi Difabel di Kota Denpasar, Bali." Kegiatan ini berlangsung dari tanggal 16 hingga 23 September 2023 dan memunculkan momen-momen luar biasa yang menekankan pentingnya inklusi dalam masyarakat.     Seiring dengan semangat kemanusiaan, tim pengabdian dari Universitas Indonesia, yang terdiri dari Fakultas Ilmu Keperawatan (FIK), Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM), dan Fakultas Teknik (FT), dengan ketua tim Azriel Bima Putra Anugrah, yang beranggotakan Dewi Fauziah, Frisca Meidyas Putri, Rochmad Nur Ihsan, Rahmanda Fayyasy Pratama, dan Rahma Rosita Dewi, dengan Dosen pendamping Lapangan (DPL) Ns. Suryane Sulistiana Susanti, S.Kep., M.A., Ph.D Mereka bekerja sama dengan pemerintah setempat khususnya Dinas Sosial Kota Denpasar, Pemerintah Desa Dangin Puri Kangin, yayasan Graha Nawasena serta Pusat Layanan Disabilitas (PLD) Kota Denpasar untuk merancang dan melaksanakan berbagai kegiatan yang mendukung inklusi difabel di kota ini. Salah satu elemen utama dari kegiatan ini adalah pemeriksaan medis gratis bagi warga difabel dan masyarakat umum, yang dikendalikan oleh anggota tim mahasiswa berasal dari Fakultas Ilmu Keperawatan. Pemeriksaan medis ini bertujuan untuk memastikan kesejahteraan fisik mereka dan mengidentifikasi kebutuhan perawatan yang spesifik. Kegiatan yang penuh inspirasi adalah "Lukis Mimpimu," di mana siswa dari SDN 28 Dangin Puri berkolaborasi dengan anak-anak autis dari Pusat Layanan Disabilitas (PLD) Kota Denpasar. Mereka bersama-sama menciptakan karya seni yang mengekspresikan harapan dan mimpi mereka, menunjukkan bahwa seni adalah bahasa universal yang menghubungkan hati dan jiwa tanpa memandang latar belakang.   Sesi berbagi pengalaman oleh teman difabel juga menjadi sorotan dalam acara ini. Para narasumber, termasuk Kak Angga salah satu penyandang disabilitas fisik, berbagi cerita inspiratif tentang perjuangannya dan bagaimana ia mengatasi tantangan dalam hidup. Sharing session ini bertujuan untuk mendidik dan memberi motivasi kepada semua peserta tentang pentingnya memahami dan mendukung kebutuhan difabel dalam masyarakat.  Tidak ketinggalan, unjuk bakat oleh anak-anak autis dari Pusat Layanan Disabilitas (PLD) Kota Denpasar menghiasi penutupan kegiatan ini. Mereka memamerkan kemampuan dan bakat luar biasa mereka dalam berbagai bidang seni, mengingatkan semua orang tentang potensi yang luar biasa yang dimiliki oleh setiap individu. Kepala Dinas Sosial Kota Denpasar, I Gusti Ayu Laxmy Saraswaty, SS. MHum, menyatakan apresiasinya terhadap upaya tim pengabdian dan seluruh masyarakat yang berpartisipasi dalam kegiatan ini. "Ini adalah langkah positif dalam mewujudkan masyarakat yang lebih inklusif dan menjadi perspektif bagi Perguruan Tinggi lainnya untuk melakukan hal yang sama bagi masyarakat difabel," katanya. Kegiatan pengabdian masyarakat ini menjadi contoh nyata bagaimana semangat kolaborasi antara universitas, pemerintah, dan masyarakat bisa membawa perubahan positif dalam mewujudkan inklusi dan kesetaraan bagi difabel. Semoga inspirasi ini terus berlanjut dan mengilhami upaya serupa di seluruh Indonesia maupun dunia. kamakara_official
“Terus Melaju Untuk Indonesia Maju” merupakan semangat kemerdekaan yang digelorakan dalam memperingati HUT RI ke-78. Tema yang diangkat pada kemerdekaan tahun 2023 mengedepankan pada upaya untuk meneruskan perjuangan Indonesia yang belum berakhir, khususnya pembangunan negara dan kesejahteraan rakyat demi menciptakan sumber daya manusia yang unggul. Untuk mencapai tujuan tersebut, salah satu yang dapat dilakukan adalah dengan memperhatikan sumber daya di bidang pendidikan. Fakultas Ilmu Keperawatan dan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia berkolaborasi dalam mewujudkan tujuan pembangunan bangsa dengan semangat kemerdekaan melalui kegiatan pengabdian masyarakat. Fokus program ada pada peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat anak usia sekolah lewat kegiatan literasi. Sasaran dari kegiatan ini ialah siswa-siswi kelas 1 sampai dengan kelas 6 SD Negeri Cijati Desa Cijati, Kecamatan Situraja, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Kegiatan ini ditujukkan untuk memberikan pengetahuan secara kognitif, afektif, dan psikomotor terhadap pendidikan kesehatan. Kolaborasi yang terjadi antara tenaga pendidik sekolah dasar, siswa, dan juga tim menyukseskan kegiatan ini. Program yang dilaksanakan terdiri dari kegiatan Donasi Buku, Skrining Kesehatan, Intervensi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), Edukasi Gizi “Aku Sehat Ini Giziku!”, Gerakan Literasi Kesehatan, Kebersihan Lingkungan dan Kerja Bakti, serta Festival Anak Sehat dan Kuat dengan tujuan untuk mengevaluasi seluruh intervensi yang dilakukan kepada sasaran pendidikan kesehatan. Semua bentuk kegiatan tersebut dikhususkan sesuai dengan tumbuh kembang siswa sekolah dasar sehingga dapat memanfaatkan kemampuan siswa dalam berinteraksi, berprestasi dalam belajar, dan menghasilkan karya. Warga SD Negeri Cijati menunjukkan antusiasme terhadap kegiatan yang dilaksanakan. Dimulai dari kegiatan skrining kesehatan yang membangun kesadaran diri terhadap status gizinya. Lalu, pada kegiatan intervensi PHBS, siswa-siswi menunjukkan fokus dan atensi yang baik terhadap materi yang dilaksanakan. Pada saat literasi pun siswa-siswi tidak ragu untuk menunjukkan keberaniannya menyampaikan pendapat di depan kelas. Terakhir, kegiatan festival anak sehat mendukung anak untuk dapat tampil dan berkompetisi dengan adil serta mengevaluasi kemampuan mereka setelah sebelumnya diintervensi. Tim Pengabdian Masyarakat FIK UI dan FKM UI ini diketuai oleh Ghini Alfikra (FIK UI) bersama dengan anggota yang terdiri atas Salsabila Rachmadia (FIK UI), Chatarina Pahlewi (FIK UI), Nabila Azzahra (FIK UI), Indah Alza Farhana Yusuf (FIK UI), Adhisty Dwi Ramadhanti (FIK UI), dan Adia Reza Khaleda (FKM UI) serta pembimbing oleh Ns. Indah Permata Sari, S.Kep., M.Kep., Sp.Kep.Kom. Kerja sama antara tim serta perangkat sekolah dan desa terjalin dengan baik diantaranya dengan Kepala Sekolah SD Negeri Cijati Ibu Aah Sukaenah Sutisna, serta seluruh perangkat Desa Cijati, Kecamatan Situraja yang terlibat.

Desa Sukajaya yang berada di Sumedang, Jawa Barat, merupakan desa dengan mayoritas warga yang berprofesi sebagai petani dan buruh tani. Sektor pertanian di Desa Sukajaya didukung oleh lahan pertanian yang subur dan luas, namun sayangnya lahan tersebut belum dimanfaatkan dan dikelola dengan maksimal untuk kesejahteraan warganya. “Desa Sukajaya memiliki potensi yang baik untuk mengelola lahannya secara maksimal sebagai sumber pemasukan bagi warga-warganya”, ujar Prof. Dr. apt. Berna Elya, M.Si. Berlatar belakang hal tersebut, Tim Pengabdian Masyarakat (Pengmas) Fakultas Farmasi Universitas Indonesia (FFUI) 2023 yang diketuai oleh Prof. Dr. apt. Berna Elya, M.Si., terdorong untuk melakukan penyuluhan tentang manfaat kesehatan dari rempah-rempah yang ditanam oleh warga di lahan desa. Selain itu, tim Pengmas juga melakukan pelatihan untuk mengolah rempah-rempah tersebut menjadi produk olahan bermutu tinggi yang kemudian dapat dijual dengan harga yang baik untuk meningkatkan ekonomi masyarakat di Desa Sukajaya. Kegiatan pengmas ini sendiri dapat terselenggara berkat hibah yang diberikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Kegiatan pengmas yang diselenggarakan pada Sabtu (12/08/2023) ini, diawali dengan sambutan oleh Prof Berna selaku ketua pengabdian masyarakat dan Sukana, S.M selaku Kepala Desa Sukajaya. Dalam sambutannya, Prof Berna menyampaikan alasan diajukannya kegiatan ini, “Tahun lalu saya tergelitik ketika harga jahe turun sangat murah yaitu 2 ribu rupiah per kilo, sehingga saya tergerak untuk menghasilkan produk dari tanaman budidaya di Desa Sukajaya Sumedang” ungkapnya.  Pihak Desa Sukajaya pun menyambut baik program ini. Produk yang dihasilkan dari pengmas ini adalah Jamu Wedang Uwuh yang siap seduh dan Permen Kunyit Asam bermerek Opicena (Original Spices from indonesia). Kedua produk tersebut dibuat dari rempah-rempah yang dibudidayakan di Desa Sukajaya. Pada kesempatan kali ini, tim pengmas juga menghibahkan alat pengering dan penggiling rempah yang diperuntukan bagi industri kecil rumah tangga. Alat ini dapat mempermudah warga untuk memproduksi produk olahan jamu dan permen hasil luaran pengmas ini. Melalui pemberian alat produksi dan pelatihan pembuatan produk oleh tim pengmas ini, diharapkan dapat meningkatkan nilai jual produk dan mendorong perekonomian masyarakat, serta meningkatkan semangat warga untuk lebih produktif. Sesi edukasi dan pelatihan dihadiri oleh peserta yang merupakan pemuda karang taruna Desa Sukajaya. Materi edukasi disampaikan oleh pakar tanaman obat di Indonesia yang juga merupakan ketua kegiatan ini serta dosen Fakultas Farmasi UI, Prof Berna. Beliau menjelaskan mengenai manfaat kesehatan dari rempah-rempah yang digunakan dalam pembuatan produk olahan, baik manfaat yang telah terbukti secara empiris maupun secara ilmiah. Kemudian kegiatan dilanjutkan dengan sosialisasi dan praktik langsung  pembuatan produk olahan yang dibawakan oleh apt. Roshamur Cahyan Forestrania, Ph.D., pengajar S2 Herbal Fakultas Farmasi UI. Anggota karang taruna yang hadir sangat antusias mendengarkan ilmu yang diberikan serta aktif bertanya seputar materi edukasi dan pelatihan. Kami sangat senang dengan adanya pengmas dari farmasi UI karena dapat memberikan ilmu dan manfaat secara langsung bagi masyarakat kami. Produk yang diedukasi hari ini nantinya bisa kami manfaatkan lebih lanjut untuk meningkatkan ekonomi.” ungkap Sukana, Kepala Desa Sukajaya dalam diskusi lanjutan dengan tim pengmas. Adanya kegiatan pengabdian masyarakat ini diharapkan tidak hanya menjadi sumber penghasilan baru bagi warga Desa Sukajaya, namun juga meningkatkan komoditi rempah yang ada serta meningkatkan kemampuan pemasaran bagi seluruh warga desa. Selain itu, dengan adanya kegiatan ini diharapkan masyarakat dapat merasakan peran  serta Universitas dalam pembangunan Desa Sukajaya, Sumedang.
Departemen Sosial Masyarakat BEM UI akan segera melakukan aksi nyata di Atambua. Saat ini tim advance Program Kepmas UI yaitu Bakti UI di Tapal Batas: Mengabdi untuk Negeri sudah diterima oleh masyarakat Atambua dan sedang bersiap untuk langkah selanjutnya. Bakti UI di Tapal Batas: Mengabdi untuk Negeri merupakan sebuah program pengabdian masyarakat yang diinisiasi oleh...
Read More
Gerakan UI Mengajar Angkatan 13 akan segera mengudara dengan semangat baru dalam memantik asa dari anak-anak di wilayah pelosok Indonesia. Yuk, kenali Gerakan UI Mengajar melalui ilustrasi di atas! Saat ini tim survey 1 sedang menuju Kabupaten Pesawaran, dan akan mensurvei titik yang akan menjadi titik aksi Gerakan UI Mengajar Angkatan 13, survey ini akan...
Read More
Kegiatan Pembekalan Program Kepedulian Masyarakat sedang berlangsung pada hari Senin 26 Juni s.d Selasa 27 Juni 2023 di Auditorium Pusgiwa. Ini merupakan rangkaian kegiatan sebelum para pengabdi melakukan program sosialnya masing-masing. Tahun ini, mereka akan menuju ke 12 provinsi loh. Nah ini dia para mahasiswa pejuang sosial Ul yang siap mengabdi di masyarakat. Kegiatan masih...
Read More
1 2 3